Monday, 30 January 2017

Kembara Banat HN #Part 3

Bismillah...
Esok, insha Allah akan bermulanya sesi pembelajaran. So, kena rajin2kan diri skit cari masa untuk membebel kat sini. He he.

...

Kami meneruskan perjalanan kami ke Berastagi. Sampai di Berastagi, check in di tempat penginapan kami lupa dah nama tempat tu. Sebelum check in, kami pusing2 di pajak buah dan intai2 sedikit cenderamata. Malam tu kami rehat di bilik je dan makan maggi😂 Udara di Berastagi memang dingin betul la bila malam, kalau di Danau Toba tu pun dah rasa macam dingin sampai ketar2 nak mandi, di Berastagi lagi sejuk! Tak perlu kipas apatahlagi aircond. Udara semulajadinya dah macam aircond da pun. Air dia ya ampun! Macam ais batu dalam peti ais kat rumah tu ha. Ingatkan di Melissa Palace dh sejuk sangat dah air dia, rupa-rupanya di Berastagi lagi sejuk! 😂

Day 3: 

Keesokan paginya,  kami berpakat untuk gerak awal pagi sebab nak hiking gunung sibayak, jadi kami berpakat gerak pukul 6 pagi. Masa subuh tu, semua pakat tak nak masuk toilet takut sejuk dan memang sejuk sangatlah air dia! Macam ais ketul. Usai solat subuh dan masukkan beg dalam kereta, kami pun terus menuju ke tempat pendakian. Jalan nak naik ke tempat tu sungguh menyeramkan. Dengan ketinggiannya, kecerunannya, ditambah pulak jalannya, masha Allah! Tapi apa2pun, alhamdulillah sampai jugak la. Turun je dari kereta, kitaorang excited bebenor tau, sebab ada asap keluar kat mulut. Haha! Lawak pulak teringat balik masa tu. Batak yakmat!

Kami pun mula la mendaki... Takde dah la keluar asap kat mulut ke apa sebab masa naik tu matahari dah naik da pun, cuma hidung masing2 mula berair. Saya pun tak pasti kenapa, mungkin asap dari gunung tu kot. Masa kami naik tu, boleh tahan tebal asap dari gunung tu. Masa sampai puncak pun tak berapa nak nampak sangat bawah sebab kabus asap. 



video





Ha.. Inilah antara gambar2 kami semasa mendaki dan juga di puncak Gunung Sibayak. Gunung merupakan gunung berapa yang masih aktif, tapi tidaklah meletus. Kata orang disini,  "gunung berapi yang tidur". Alhamdulillah kami berjaya menawan gunung yang berkentinggian 2,212m, ataupun 7,257 kaki ini dalam masa lebih kurang satu jam lebih kot. Tak sure sangat sebab banyak sangat berhenti untuk ambil gambar kami dan pemandangan. 😂
Orang yang paling excited, semestinya saya lah. First time hiking la katakan. Berkobar2!  Bila sampai puncak tu agak gayat la sikit. Nak tengok bawah pun cover2. 😂Saya sendiri rasa macam tak percaya boleh sampai puncak. Alhamdulillah masa tu boleh lawan lagi sakit tu. Kalau ikutkan ummi memang takkan baginya la ku panjat gunung tu. Not bad la kan ketinggian gunung ni untuk beginner macam saya ni. 


Sedikit info berkenaan gunung sibayak ni:

"Gunung Sibayak adalah kelas gunung berapi aktif yang memiliki uap panas. Selain itu, letusan yang terjadi beberapa waktu lalu cukup mengguncang bebatuan di puncak gunung. Kondisi yang cukup “tidak beraturan” pada bebatuan puncak nya ini, justru menjadi keunikan tersendiri yang menarik wisatawan yang senang menguji adrenalinnya untuk berusaha menaklukkan Gunung Sibayak hingga mencapai puncaknya."
"Gunung Sibayak berlokasi di dataran tinggi Karo, Kabupaten Karo, Sumatera Utara. Ketinggian Gunung yang kerap menjadi objek pendakian ini mencapai 2.094 meter dpl. Secara administratif, hutan alam pegunungan ini masuk dalam dalam kategori Taman Hutan Raya (Tahura) Bukit Barisan. Puncak tertinggi dari Gunung Sibayak bernama “Takal Kuda”. Ini adalah bahasa Karo yang berarti “Kepala Kuda”. Posisi koordinat puncaknya adalah berada pada 97°30’BT dan 4°15’LS."




Setelah turun ke bawah, kami pun meneruskan perjalanan kami menuju ke kolam air panas berastagi dan juga singgah sebentar di kebun strawberry. 


Setelah itu, kami pun meneruskan perjalanan kami pulang ke bandar Medan, kerana keesokannya taufik akan pulang ke Malaysia. Perjalanan mengambil masa dalam 3/4jam. Sampai di bandar Medan dalam pukul 5petang, kami mencari tempat penginapan untuk bermalam. Alhamdulillah, malam itu kami bermalam di tempat penginapan al-aisy. Usai isya', kami merancang untuk jalan2 di sekitar bandar itu, namun hujan. Jadi, kami pun keluar mencari makan, dan bakso menjadi pilihan kami. Setelah makan, kami pun kembali ke tempat penginapan. 

Maka, perjalanan kami seterusnya pun bersambung pada keesokan harinya.

To be continued... 

No comments:

Post a Comment