Sunday, 29 January 2017

Kembara Banat HN #Part 2

Maka kami pun memulakan perjalanan kami menuju ke destinasi yang pertama, iaitu Danau Toba. Sebelum itu, kami singgah di Restoran Ayam Penyet Cindelaras untuk menikmati penangan nasi ayam penyet di sana. Sepanjang di sini nasi ayam penyet inilah yang sentiasa menjadi pilihan kami dan juga jus pokat. Sedapnya tu masha Allah! 😍


Setelah itu, kami meneruskan perjalanan kami yang mengambil masa lebih kurang 5 jam juga lah untuk sampai di Danau Toba. Kami terus ke tempat penginapan kami, Melissa Palace, yang telah ditempah oleh kakak saya, k.Ain. Tibanya kami di sana sekitar jam 10 malam. Setelah check in, kami keluar untuk makan malam di sebuah restoran sekitar sana. Kembalinya kami ke penginapan kami sekitar jam 1 pagi. Fuh.. Lama nau makan nasi goreng Ja punn.. 😂

Day 2:





Ha.. Ini lah pemandangan dari luar bilik kami. Cantik kan. Pagi2 lagi dah excited keluar bilik tengok pemandangan macam ni. Memang memukau pandangan mata dan jiwa! Siapa lagi yang patut dipuji, kalau bukan Allah yang menciptakan? SubhanAllah... 

Kami memulakan hari kami disini seawal 7 pagi setelah kemas2 dan check out. Kami terus menuju ke jeti untuk sampai ke destinasi yang ingin dituju, iaitu Pulau Samosir, dimana di dalam pulau tersebut terdapat perkampungan kaum batak, juga muzeum orang batak serta kedai2.

                       
Bergambar di jeti, sebelum bertolak ke Pulau Samosir. Ha..inilah along *kiri* dan taufik *kanan*.

Pemandangan Danau Toba.. SubhanAllah.. Udara disini dingin je. Nyaman. 



 Gambar di bawah ni setelah tibanya kami di Pulau Samosir.


"Pulau Samosir merupakan sebuah pulau besar di Danau Toba dimana di Pulau Samosir sendiri terdiri dari enam kecamatan dari sembilan kecamatan yang terdapat di Kabupaten Samosir.  Danau Toba sendiri memiliki panjang 100 km dengan lebar 30 km dan kedalaman bisa mencapai 505 m yang berada di ketinggian 900 meter. Danau Toba merupakan danau terbesar di Indonesia dan danau vulkanologi terbesar di dunia. Pulau Samosir sendiri memiliki luas 640 km2 dan merupakan pulau tengah danau kelima terbesar di dunia."


Kami pun meninjau2 kawasan di dalam pulau ini sementara tunggu kedai yang kami nak pergi ni bukak. Taufik ni la yang cadangkan kami untuk beli di kedai mbak yang sudah biasa berurusan dengannya.

Ketika kami meninjau2 tempat ini, tiba2 ada seorang ibu yang menjaga makam sidabutar ni mengajak kami untuk masuk dan menghulurkan kepada kami kain yang di bahu kami ni. Kami dengan serba salah, ambil la pakai. Nak tolak, tapi dah dihulurkan... Ambil je la.

Masuk lalu dan berhenti di kawasan kosong di tepi ni bergambar la juga satu.
Kemudian kami terus keluar. *goosebumps*


Kemudian, kami pun singgah bergambar sebentar di hadapan rumah adat orang batak ini.


Lama jugak la pusing2 je takde arah semata2 tunggu kedai mbak tu bukak, tak bukak2. Kebetulan masa kami pusing balik ke kedai mbak tu suaminya keluar. Jadi mbak tu terus buka kedainya.. Hehe

Sementara tunggu mbak itu buka kedai,  kami pun singgah di muzium batak ini. 


Muzium batak ni betul2 depan kedai tu.


Kami bergambar di luar je. Semua seram nak masuk. Haha
Untuk cerita lebih lanjut boleh baca di blog ini: 

Ha.. Inilah kedai mbak *tak ingat dah nama*

Setelah membeli sedikit buah tangan, kami pun mencari kedai makan halal di luar perkampungan ini. Setelah makan, kami pun kembali ke pelabuhan untuk pulang ke seberang sana. Benarlah kata orang, "penantian itu satu penyiksaan", kami pun tak tahu berapa jam menenunggu feri tak tiba2.

Masing2 penat menunggu, lepas bangun, duduk, bangun duduk...😂

Akhirnya....


Setelah sampai, kami singgah di hadapan Danau Toba ni untuk bergambar sebagai kenangan.


 Kemudian, kami meneruskan perjalanan kami ke destinasi seterusnya. 
Dalam perjalanan, kami singgah di Puncak Simarjarjung. SubhanAllah, pemandangannya cukup mempersonakan dan memukau! 



 Kami pun tiba di air tejun sipiso-piso ini setelah satu jam lebih *mungkin* perjalanan ke sana dari danau toba. 


Masha Allah.. Memang tidak dinafikan, Medan mempunyai Wisata yang mempersonakan dengan keindahan alam semulajadi ciptaan Tuhan. 
SubhanAllah.

Air terjun Sipiso-piso. 

Setelah itu, kami pun menuju ke destinasi kami seterusnya.

To be continued...



No comments:

Post a Comment